Life is Fine

Life is Fine

Wednesday, January 7, 2015

Persiapan 3 Bulan Keliling Asia Tenggara : Negara Tujuan

Setelah ngebujuk2 nyokap (dengan bantuan kk gw), akhirnya nyokap ngijinin gw untuk pergi selama 3 bulan jalan- jalan di Asia Tenggara, dengan catatan 2.5 bulan gw solo traveling & 2 minggu lagi kk gw ikut sebagian trip di Philippine. Seneng, tapi ko ga pol gitu ya rasanya, mungkin gara2 gw belom bilang ke bokap sama sekali tentang rencana pergi ini. JDER!

Okelah, kata nyokap juga kasi tau bokap nanti deket2 hari keberangkatan aja, kalo dari sekarang ngasi taunya bisa gawat kalo di-BT-in berbulan- bulan sama bokap. Tersiksa banget rasanya! Intermezzo ni, jadi bokap gw tipe bapak yang suka kalo sekeluarga ngumpul di rumah semuanya, terserah kita mau ga kerja, atau mau nonton DVD aja di rumah seharian, pokoknya asal kita ada di rumah semua, bokap seneng puas , tipikal orang yang miara ikan & burung banget :p. Meskipun bokap kadang- kadang  sering ga di rumah juga.

Nah, sejauh ini tiap perencanaan jalan- jalan gw selaluuu aja ga disetujuin bokap, kalo ga di BTin, minimal dapet sentilan- sentilan sinis gitu deh. Agak lebih mending kalo tau gw bakal pergi sama temen, terutama temen- temen gw yang dikenal bokap juga, atau ya sama kk gw. Untuk pergi sendiri, jarang banget dapet persetujuan. Tapi ya sejauh ini berhubung gw punya nyokap yang sangat pengertian & hobi jalan juga, jadi gw selalu berangkat si asal ada restu ibu. Hehehe. 

Kalo kata bokap 'Susah sih, anak jaman sekarang uda ga nurut sama orangtua. Terserah kamu aja, kalo anak sayang orangtua ya jangan pergi- pergi melulu'. Kalo kata nyokap 'Ya sebagai orangtua ga bisa ngekang anaknya. Khawatir si, tapi ya kalo traveling bikin anak seneng, mama cuma bisa selalu bawa doa.' I LOVE YOU MA! & papa juga :*


Jadi, rute awal tripnya: Jakarta - Padang (+Bukittinggi) - Aceh (+Pulau Weh) - Medan (+Danau Toba) - Siem Reap - Battambang - Phnom Penh - Sihanoukville - Koh Rong - Ho Chi Minh - Mui ne - (Nha Thrang) -Hoi An - Hue - Hanoi - Taipei - Puerto Princesa - Sabang - El Nido - Manila - Jakarta

Lima negara, tiga bulan, hmmm.. ambisius ga ambisius si, tapi kalo ga sekarang kapan lagi dong gw perginya. Abis gini sesuai resolusi 2015 gw, gw harus mulai serius persiapin untuk lanjut sekolah lagi, trus abis gitu gw komitmen untuk lebih serius belajar & kerja. So, this is it!

Setelah research sana sini, masukan dari teman- teman, dipikir- pikir, disaring- saring, akhirnya gw menghilangkan Taipei dari rencana pergi gw, dengan alasan :

1. Tiket pesawat Hanoi - Taipei yang paling murah cuma Tiger Airways (+/- Rp 3.2jt)  & Hong Kong Airlines (+/- Rp 3jt an juga). Sebenernya kalo di skyscanner, keliatannya si Tiger Air ini murah, cuma Rp 1.5jta, tapiiii ternyata ya plus bagasi, dll jadinya Rp 3jtan juga. Belom lagi ternyata harus transit di Singapura, yang berarti gw harus terbang ke arah bawah lagi & nunggu 18 jam di ChangI. Oya, berhubung transit di ChangI, Tiger Airways sama kaya AirAsia juga beli bagasinya harus 2x juga gitu. Oh meh!

 Hong Kong Airlines juga harus transit di Hong Kong. Okelah gpp, emang sejalur juga, tapi pilihan waktunya ga banyak, cuma ada tiap hari Sabtu aja flightnya. Di hari perencanaan keberangkatan gw dari Hanoi itu pas libur nasional long weekend di Vietnam, seminggu sebelum dan sesudahnya harganya melambung ke 1000 USD (sekitar Rp 12.5jt) untuk rute Hanoi - Taipei. Jadi karena ga nemu waktunya yang pas, ya sudahlah..

2. Visa Taiwan.

Iya, butuh ngurus visa untuk ke Taiwan dengan segala persiapan surat- surat dari kantor tempat kerja dan buku tabungan itu. Bisa langsung approved dapet visa Taiwan, kalo punya visa negara2 tertentu yang masih berlaku, misalnya US, Canada, Schengen Visa, UK, Australia, Jepang. Untuk lebih lengkapnya bisa diliat di website resmi TETO http://www.roc-taiwan.org/id/ct.asp?xItem=490685&ctNode=12470&mp=292 . Berhubung ya gw sekarang ini statusnya jobless gitu ya sudahlah gw mikir 2x untuk nyari- nyari surat jaminan kerja dari ex-kantor. Next time aja kalo dikasi rejeki lebih untuk dapet visa negara- negara itu, baru disempetin mampir ke Taipei. Oya pesawat Hongkong- Taiwan PP sekitar Rp 2.5 jt, full fledged airlines loh bukan LCC. 
Kalo mau ga ribet, next time begini : ke US/ Canada/ Jepang naik Cathay Pacific, stop over di Hong Kong, beli tiket pp Taipei - Hong Kong (banyak banget pilihan flightsnya).

3. Biaya

Apalagilah yang dikhawatirkan oleh seorang pengangguran daripada overbudget. Hahaha. Taiwan ini soal harga 2xnya budget harian gw. Bisa sih, dipaksain incl. Taiwan tapi selama trip gw mungkin cuma bisa makan kacang sama minum air putih *lebay. Hehehe. Intinya, dana untuk trip Taiwannya gw alokasikan untuk dive di Weh & Palawan aja, berhubung uda lamaaa banget ga dive, kangen juga sampe kebawa- bawa mimpi :').

Untuk pertanyaan : 'Kenapa ga 1 tahun? Kenapa ga keliling dunia?' 

Jawabannya ya.. banyak. Alasan nomor satunya : pertimbangan karena keterikatan gw akan banyak hal. Pertimbangan biaya pastinya, waktu, keluarga juga, apalagi sedih mikirin doggies di rumah sedih ditinggalin :'(. Oya, VISA!

-----------------------------------------------------





No comments:

Post a Comment